fbpx

Jasa SNI Luminer

LSPro IGS Siap membantu anda untuk pengurusan SNI Luminer, konsultasikan kepada kami kebutuhan pengurusan SNI Luminer Anda

Butuh Pembuatan SNI

Hubungi Kami
LSPro IGSLembaga sertifikasi produk terbaik

LUMINER

Luminer adalah alat untuk menghasilkan, mengontrol, dan mendistribusikan cahaya. Luminer merupakan unit pencahayaan lengkap yang terdiri dari komponen-komponen: (i) satu atau lebih lampu;

(ii) alat optic yang akan mendistribusikan cahaya;

(iii) socket untuk menempatkan dan melindungi lampu serta untuk menghubungkan lampu dengan daya listrik; (iv) komponen mekanik yang dibutuhkan untuk menunjang luminer.

Alat  pendeteksi  cahaya  yang  paling  utama  adalah  mata  manusia,  yang  lainnya adalah sel-sel photovoltaic, photoconductor, photoelectric, dsb. Sedangka mengendalikan /mengontrol cahaya dapat digunakan berbagai cara, seperti:

• refleksi,

• refraksi,

• polarisasi,

• interreferensi,

• difraksi,

• difusi,

• absorbs

Interaksi Cahaya

Tergantung Material yang dilewatinya

• Absorpsi

• Refleksi

• Transmisi

• Refraksi

JENIS-JENIS ARMATUR LAMPU (LUMINER)

Armatur lampu (Luminer) adalah unit penerangan lengkap yang terdiri dari lampu bersama dengan komponen-komponennya yang dirancang untuk mendistribusikan cahaya, untuk meletakan dan melindungi lampu, dan untuk menghubungkan lampu ke catu daya. Komponen  Armatur lampu (Luminer) yang akan dibahas dalam uraian berikut ini dapat dikelompokkan menurut fungsinya yaitu sebagai berikut :

–   Sistem Optical

–   Sistem Listrik

–   Sistem Mekanik

Beberapa faktor yang mempengaruhi pemlihan jenis luminer yang akan digunakan yaitu Luminer harus menjadi tipe standar yang dipertahankan dan disetujui oleh instansi yang terkait seperti dinas lalu lintas dan angkutan jalan raya, polantas PLN dan sebagainya. Luminer untuk penerangan jalan biasanya harus berkaca dangkal seperti bergaya “kepala kobra”, bergaya “kepala vertikal”, atau bergaya “tiang tinggi”. Namun, dalam keadaan tertentu luminer bergaya “kotak sepatu” juga perlu digunakan. Luminer bergaya kotak sepatu sangat cocok untuk lampu penerangan interior di area peristirahatan, dimana pemerintah daerah yang bertugas menjaga dan merawat lampu, perlengkapan lampu dan dekorasi lampu lainnya yang digunakan. Sebaiknya luminer harus memiliki photocells yang merupakan sumber listrik cadangan ketika sumber listrik utama dari PLN tidak dapat mensuplai daya listrik. Beberapa gambar berikut ini merupakan jenis-jenis luminer standar yang banyak digunakan.

Gambar  1. Jenis armatur  lampu  bergaya kepala kobra (cobra head style)

Gambar 4.  Jenis armatur lampu bergaya kotak sepatu (shoebox style)

Gambar 2.  Jenis armatur lampu bergaya kepala vertikal  (vertical head style)

Gambar  5.  Jenis armatur  lampu bergaya  dekorasi  (decoratif  style)

Garnbar 7.  Jenis armatur lampu untuk jalan di  bawah jembatan  (bridge underpass)

Gambar  3. Jenis anmatur   lampu   bergaya  tiang tinggi  (high   mast style)

Gambar  6.  Jenis  armatur  lampu  bergaya  kotak sepatu  dengan  lensa tunduk

(shoebox  with drop lens) untuk area peristirahatan  (rest area)

LUMINER / REFLEKTOR

Elemen yang paling penting dalam perlengkapan cahaya, selain dari lampu, adalah reflector. Reflektor berdampak pada banyaknya cahaya lampu mencapai area yang diterangi dan juga pola distribusi cahayanya. Reflektor biasanya menyebar (dilapisi cat atau bubuk putih sebagai penutup) atau specular (dilapis atau seperti kaca). Tingkat pemantulan bahan reflektor dan bentuk reflektor berpengaruh langsung terhadap efektifitas dan efisiensi fitting. Reflektor konvensional yang menyebar memiliki tingkat pemantulan 70-80% apabila baru. Bahan yang lebih baru dengan daya pemantulan yang lebih tinggi atau semi-difusi memiliki daya pemantulan sebesar 85%. Pendifusi/Diffuser konvensional menyerap cahaya lebih banyak dan menyebarkannya daripada memantulkannya ke area yang dikehendaki. Lama kelamaan nilai daya pantul dapat berkurang disebabkan penumpukan debu dan kotoran dan perubahan warna menjadi kuning disebabkan oleh sinar UV. Reflektor specular lebih efektif dimana pemantul ini memaksimalkan optik dan daya pantul specular sehingga membiarkan pengontrolan cahaya yang lebih seksama dan jalan pintas yang lebih tajam. Dalam kondisi baru, lampu ini memiliki nilai pantul sekitar 85-96%. Nilai tersebut tidak berkurang seperti pada reflektor konvensional yang berkurang karena usia. Bahan  yang  umum  digunakan  adalah  alumunium  yang  diberi  perlakuan  anoda  (nilai  pantul  85-90%)  dan  lapisan  perak  yang dilaminasikan ke bahan logam (nilai pantul 91-95%). Menambah (atau melapisi) alumunium dilakukan untuk mencapai nilai pantul lebih kurang 88-96%. Lampu harus tetap bersih agar efektif, reflektor optik kaca tidak boleh digunakan dalam peralatan yang terbuka di industri dimana peralatan tersebut mungkin akan terkena debu.

Tabel 2. KarakteristikKinerjaPencahayaan(Luminous) dari Lumineryang Umum

    Jenis Lampu Lum/Watt lndeks a  Perubahan Warna     Penerapan     Umur(Jam)   Kisaran   Rata-rat Lampu pijar 8-18 14 Baik sekali Rumah, restoran, penerangan umum, penerangan darurat 1000 LampuNeon 46-60 50 Lapisan w .r.t yang baik Kantor, pertokoan, rumah sakit, rumah 5000 Lampu Neon Kompak (CFL) 40-70 60 Sangat Baik Hotel, pertokoan, rumah, kantor 8000-10000 Merkuri tekanan tinggi (HPMV) 44-57 50 Cukup Penerangan umum di pabrik, garasi, tempat parkir mobil, penerangan berlebihan/ sangat terang 5000 Lampu halogen 18-24 20 Baik Sekali Peraga, penerangan berlebihan, arena pameran, area konstruksi 2000-4000 Sodium tekanan tinggi (HPSV) SON 67-121 90 Cukup Penerangan umum di pabrik, gudang, penerangan jalan 6000-12000 Sodium tekanan rendah (LPSV) SOX 101-175 150 Buruk Jalan raya, terowongan, kanal, penerangan j alan 6000-12000    

Butuh Pembuatan SNI

Hubungi Kami
LSPro IGS – Lembaga sertifikasi produk terbaik

Pencahayaan merupakan salah satu aspek penting dari pemanfaatan daya listrik sehari-hari.  Efisiensi energi yang baik mendukung pemanfaatan daya listrik yang hemat energi, dan kualitas pencahayaan yang sesuai mendukung tingkat keselamatan konsumen saat pencahayaan digunakan. Proses kesiapan suatu produk memiliki kualifikasi baik apabila diuji dengan sistem ter-standardisasi sesuai peraturan yang berlaku. Qualis Indonesia mendukung industri dalam meningkatkan kualitas dalam menjamin keselamatan serta menekan biaya agar tetap hemat energi saat produk pencahayaan digunakan.

Komoditas Produk:

  • Luminer tetap
  • Lampu sorot
  • Luminer tersembunyi
  • Lampu rantai ringan
  • Luminer lampu malam
  • Luminer lampu tangan
  • Penerangan jalan
  • Lampu lalu lintas
  • Lampu LED self-ballast
  • Lampu neon kompak self-ballasted
  • Lampu malam
  • AC/DC menyediakan peralatan kontrol elektronik untuk modul utama
  • Modul PV
  •  Baterai

Parameter Uji:

1. Kompabilitas Elektromagnetik
2. Intensitas Luminious, Distribusi Efikasi
3. Daya Tahan, Umur Lampu
4. Pengukuran Fotometrik
5. Tahan  Panas, Api & Pelacakan
6. Nomenklatur Variasi & Rendering
7. Perlindungan Terhadap Sengatan Listrik
8. Faktor Daya Sirkuit
9. Keamanan Foto Biologis
10. Resistansi Isolasi & Kekuatan Listrik Pelindung
11. Proteksi Ingres (Uji IP)

Masih Bingung untuk Menentukan SNI ?


Bingung, Bagaimana  Mengurus SNI ?


Biaya SNI berapa ? Murah gak ya ?


Apakah Produk saya sudah Wajib SNI  ?


Anda Seorang Importir yang ingin mengurus SNI ?


Anda Seorang Pengusaha yang ingin mengurus SNI ?


Ingin Jasa SNI yang professional ?


Ingin Jasa SNI yang terbaik ?


Yuk Hubungi Team LSPro IGS

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

WhatsApp chat
× Live Chat, Here